Nutrisi emosional: makanan yang 'mengisi' kekosongan

Nutrisi emosional: makanan itu

Makan permen setelah satu kekecewaan penuh kasih , melahap makanan di saat-saat ketegangan, melebihi jumlah makanan yang cukup untuk tubuh Anda dan sebagainya. Ini disebut nutrisi emosional, sebuah kebiasaan yang tidak ada definisi yang lebih baik daripada beberapa contoh konkret.

Kami percaya bahwa menjadi 'orang normal' berarti selalu waspada terhadap makanan, membenci teror krim dan coklat , yakin bahwa harmoni indra dicapai dengan menjauhkan 'kelaparan batin yang rakus' itu. Ini mengikuti itu Seringkali tindakan makan berubah menjadi metafora untuk penyatuan antara gaya hidup kita dan cara kita mengelola emosi.



bagaimana membuat keinginan menjadi kenyataan



Namun, dalam banyak kasus, binging kompulsif berfungsi seperti layar asap yang mencegah Anda melihat masalah sebenarnya: hilangnya kendali emosional yang disebabkan oleh kebutuhan untuk mengisi kekosongan yang berhubungan dengan bidang lain dalam kehidupan seseorang.

gadis-makan-kerucut

Hubungan antara defisiensi emosional dan nutrisi

Makanan bisa menjadi pengganti keseimbangan emosi. Berapa kali kita meredakan rasa frustrasi dengan berpesta atau menikmati es krim cokelat yang enak? Paksaan yang mendorong kita saat makan sering kali melambangkan keputusasaan emosional.



Itu diet mereka tidak bekerja karena makanan dan berat badan adalah gejalanya, bukan masalahnya.Dapat dikatakan bahwa memusatkan perhatian pada berat badan Anda hanyalah tipuan, cara untuk tidak memperhatikan alasan mengapa banyak orang beralih ke makanan ketika mereka lapar. Fenomena ini, tentu saja, didorong oleh masyarakat sendiri, yang mendorong manusia untuk fokus pada konsumsi kalori dan berat badan ekstra.

Penurunan berat badan dan mencapai bentuk fisik yang baik juga tampaknya dapat membantu kita membebaskan diri dari fakta menyakitkan yang menyiksa kita. Geneen Roth, penulis ahli tentang masalah ini, menegaskan bahwa kelebihan berat badan dengan sendirinya merupakan gejala. Oleh karena itu sia-sia mencoba mengubahnya jika kita tidak memperhatikan alasan mendasar yang sebenarnya, yang akan terus membuat kita merasa buruk, yang menjadi sumber frustrasi yang mendalam. Berikut adalah bagian yang menggambarkan masalah tersebut dengan sangat baik:

frase tentang persahabatan yang baru lahir



Seorang wanita pernah muncul di seminar saya setelah kehilangan tiga puluh empat pon karena diet. Dia berdiri di depan seratus lima puluh orang dan dengan suara gemetar berkata:

“Saya merasa seperti telah dirampok. Mereka merenggut impian terbesar saya dari saya. Saya percaya bahwa dengan menurunkan berat badan, hidup saya akan benar-benar berubah. Namun kenyataannya hanya penampilan luar saya yang berubah. Di dalam diriku, aku tetap sama. Ibu saya masih meninggal dan fakta bahwa ayah saya memukuli saya ketika saya masih kecil tidak berubah. Saya masih merasa marah dan merasa sendirian dan sekarang saya bahkan tidak memiliki semangat untuk menurunkan berat badan.

gadis-dengan-roti jahe-pria

Lingkaran setan nutrisi emosional

Entah bagaimana, perhatian terhadap tubuh kita menyembunyikan kekhawatiran yang jauh lebih dalam , menimbulkan lingkaran setan kecemasan yang tidak dapat dipecahkan dan yang memperlambat kapasitas kita untuk tumbuh dan berkembang.

Menurut beberapa penulis, masalah sebenarnya dengan kelebihan berat badan dan nutrisi emosional terletak pada kenyataan bahwa makanan diubah menjadi pengganti dari cinta . Seperti yang dikatakan Geneen Roth, 'Saat kita berhenti memberi makan anak yang dilecehkan pada setiap orang dewasa yang kesepian, kita bisa memelihara cinta dan memupuk keintiman. Dengan melakukan itu, kita akan melepaskan rasa sakit di kehidupan lampau dan menempatkan diri kita secara definitif di masa kini. Hanya dengan memberikan ruang untuk keintiman dan cinta kita akan belajar menikmati makanan dan berhenti menggunakannya sebagai pengganti '.

Ada kalanya kita percaya bahwa makan dapat menyelamatkan kita dari diri kita sendiri, dari kebencian yang kita rasakan, dari kesedihan karena menjadi diri kita sendiri dan dari segala sesuatu yang tidak kita inginkan, tetapi sebaliknya. Ini adalah sejenis pemikiran ajaib yang memperkuat lingkaran setan dan menyebabkan siksaan.

Ketika kita makan tidak seimbang, kita tidak menjaga diri kita sendiri atau saat ini. Namun, seperti yang telah dikatakan, mengeluarkan uap melalui makanan dan menambah berat badan, seringkali, hanyalah gejala yang merupakan bagian dari lingkaran setan yang tak berujung. Dalam pengertian ini, oleh karena itu, setiap kali kita makan secara kompulsif, kita memunculkan keyakinan bahwa satu-satunya cara untuk mendapatkan apa yang kita inginkan adalah mendapatkannya melalui catu daya .

pengorbanan orang tua untuk anak-anaknya

gadis di kandang

Untuk alasan ini, setiap kali kita makan berlebihan karena ketidakseimbangan emosional, kita tidak melakukan apa pun selain memperkuat ketidaknyamanan itu terkait dengan masalah mendasar kita, yang akan menghasilkan kurangnya kontrol yang lebih besar. Ini adalah lingkaran setan dalam segala hal memberi makan terus menerus, karena kebutuhan makan tidak pernah berkurang, sehingga “mengaburkan” masalah yang mendasarinya.

Makan secara emosional, konsumsi berlebihan, atau ketidakseimbangan nutrisi sering kali bertindak sebagai dukungan khayalan; dengan kata lain, kita menggunakan makanan sebagai alasan untuk menjaga empat dinding rumah kita tetap berdiri.

Menambah dan menurunkan berat badan atau melakukan diet sepanjang waktu seperti terus-menerus melakukannya roller coaster emosional . Menggunakan makanan untuk melindungi diri sendiri seperti mabuk terus-menerus dengan kebingungan, intensitas emosional, dan drama. Karena seperti yang telah ditunjukkan, makan kompulsif tidak lebih dari pementasan penderitaan.

Kedewasaan berarti mencari solusi dan tidak bersalah

Kedewasaan berarti mencari solusi dan tidak bersalah

Seringkali penyebab ketidakbahagiaan kita dicari tanpa memikirkan solusinya