Seni Bela Diri --Bagaimana Mereka Membuat Kita Kaya?

Seni Bela Diri --Bagaimana Mereka Membuat Kita Kaya?

Seni bela diri pada dasarnya adalah sebuah latihan rohani . Mungkin tampak kontradiktif bahwa serangkaian keterampilan dan teknik yang pada akhirnya ditujukan untuk pertempuran pada saat yang sama merupakan jalur evolusi. Namun, jika Anda melihatnya dari sudut yang benar, memang demikian.

Pada hakikat seni bela diri terdapat prinsip bahwa pikiran adalah penuntun segalanya. Tubuh mampu mencapai kemampuan dan kekuatan tertentu hanya jika kita terlebih dahulu melatih pikiran dengan dedikasi. Memimpin praktik ini adalah seperangkat nilai yang terkait dengan pertumbuhan dan pemeliharaan kedamaian dalam dan luar .



Dalam seni bela diri, utama tempur terjadi terhadap diri sendiri dan diri sendiri batas . Inti dari pelatihan terletak pada pengetahuan diri dan mengatasi segala sesuatu yang membatasi potensi kita. Setiap kemenangan baru adalah hasil dari proses batin yang akhirnya membuahkan hasil.



'Di antara orang yang menang dalam pertempuran seribu kali seribu musuh dan yang sendiri memenangkan dirinya sendiri, inilah pemenang terbaik dari setiap pertempuran.' -The Dhammapada-
Siluet berlatih seni bela diri

Sejarah dan legenda seni bela diri

Pada kenyataannya, tidak diketahui secara pasti apa itu asal seni bela diri . Perang telah ada setidaknya sejak komunitas menetap mulai ada; Oleh karena itu kita tidak tahu kapan tepatnya realitas ini memunculkan kebutuhan untuk mengembangkan teknik-teknik yang kemudian berubah menjadi seni nyata.

puisi anjing untuk tuannya



Namun, di Tiongkok ada sebuah cerita, dengan kemiripan dengan legenda, yang sepertinya memberi tahu kita asal mula seni bela diri. Dikatakan bahwa seorang bhikkhu India, bernama Bodhidharma , tiba di Tiongkok selatan pada tahun 475. Ia menghabiskan sembilan tahun bermeditasi di sebuah gua. Saat dia keluar dari masa pensiunnya, dia pergi ke sebuah kuil bernama 'shaolin' dan dia terkesan dengan kondisi fisik yang buruk dari para bhikkhu yang tinggal di sana.

Bhikkhu seperti itu berlatih meditasi sepanjang waktu, tetapi mereka telah melupakan tubuh mereka. Bodhidharma menciptakan bagi mereka program latihan yang bertujuan untuk meningkatkan kondisi fisik mereka, tetapi juga untuk membantu mereka mempertahankan diri dari perampok yang mengerumuni daerah tersebut. Seiring berjalannya waktu, program ini berkembang dan menjadi yang kita kenal sekarang sebagai seni bela diri.

Pria yang berlatih seni bela diri

Filosofi dalam seni bela diri

Nilai sebenarnya dari mempelajari seni bela diri tidak terletak pada mempelajari keterampilan dan teknik bertarung. Unsur fundamental terletak pada perolehan serangkaian kebajikan batin. Di dunia ini, kemampuan fisik hanya dicapai setelah mencapai tingkat evolusi spiritual yang memungkinkan Anda memperoleh ketangkasan bahkan pada tingkat tubuh.



Saya mempelajari alam bawah sadar secara menyeluruh

Setiap teknik dan setiap gerakan dikaitkan dengan dunia batin dari orang yang mempraktikkannya. Mari kita lihat bersama lebih detail:

  • Keterampilan tungkai dan kaki dikaitkan dengan pasang surut energi, dengan kekuatan kreatif dan destruktif.
  • Keterampilan tangan dan lengan terkait dengan intuisi, dinamika, dan keseimbangan.

Dalam seni bela diri, pertempuran adalah situasi ekstrim di mana kemampuan sejati seseorang muncul . Melalui itu nilai dan keterampilan yang dipelajari dipraktikkan, sesuai dengan tujuan tertinggi: untuk melestarikan kehidupan, milik sendiri dan orang lain.

Wanita berlatih seni bela diri

Spiritualitas dan Zen

Meskipun ada seni bela diri yang berbeda, yang lebih tradisional berkaitan erat dengan filsafat Zen . Dalam pengertian ini, mereka secara simbolis mewakili pencarian kunci yang membuka kunci yang memenjarakan kita. Selain latihan terus-menerus dengan mengesampingkan segala bentuk pemikiran dan segala bentuk keegoisan.

Zen yang diterapkan pada seni bela diri didasarkan pada empat tingkatan hati nurani dan tindakan:

  • Domain tujuan eksternal . Kami mencoba menetralkan efek objek pada kesadaran, untuk mencegah mereka memiliki kekuatan atasnya.
  • Domain tubuh fisik . Ini adalah pembelajaran yang terdiri dari melatih tubuh untuk mematuhi pikiran dalam keadaan apa pun.
  • Pengendalian emosi . Tujuannya adalah untuk mencapai keseimbangan batin melalui latihan meditasi.
  • Penolakan ego . Ini didefinisikan sebagai bagian yang paling sulit dari pembelajaran dan mengandaikan kelupaan total dari ego, untuk menyingkirkan 'keterikatan' dan keterbatasannya.

Seperti yang telah kita lihat, seni bela diri adalah jalan yang dirancang untuk dicapai pertumbuhan dan kelengkapan. Di dunia sekarang ini, praktik semacam itu tidak membuat kita menjadi pertapa dan tidak menyiratkan putusnya hubungan dengan masyarakat lainnya. Untuk ini, mereka dapat menjadi jawaban yang menarik, jika digunakan sebagai pelengkap, bagi banyak orang yang menderita dan tidak dapat mengatasi kesulitannya dengan terapi psikologis konvensional.

7 prinsip adaptasi menurut Bruce Lee

7 prinsip adaptasi menurut Bruce Lee

Ajaran Bruce Lee memiliki pengaruh besar di Barat. Mereka mewakili visi tentang realitas yang berbeda dari masyarakat kita.