Kesadaran dan hati nurani

Manusia diberkahi dengan kesadaran dan hati nurani, dua dimensi yang memberkahi kita dengan kemanusiaan dalam arti sebenarnya dari kata tersebut. Mengetahui cara membedakannya dapat membantu kita lebih memahami sifat kita.

Kesadaran dan hati nurani

Meskipun kesadaran dan kesadaran sering digunakan secara bergantian, keduanya tidak memiliki arti yang sama. Misalnya, mengatakan 'Saya memiliki hati nurani yang bersih' sangat berbeda dengan ekspresi seperti 'menjadi sadar setelah membenturkan kepala' atau 'menyadari semua rangsangan di sekitar saya'. Istilah pertama lebih banyak tentang filsafat, sedangkan istilah kedua masih merupakan tantangan besar bagi ilmu saraf.



Ahli biologi molekuler dan peraih Nobel Francis Crick selalu mengatakan bahwa meskipun perlu membedakan antara kesadaran dan kesadaran, pada akhirnya kita selalu berdiam diri ketika diminta memberikan definisi yang tepat antara satu dan lainnya. Ini adalah entitas yang sangat kompleks, terutama dalam hal kesadaran.



Membingungkan kedua kata tersebut adalah kesalahan yang cukup umum, bahkan di antara penulis paling terkenal. Jadi mari kita lihat apa saja faset dan kekhususan yang menentukan kedua dimensi tersebut.

'Bagi hati nurani, tidak ada cara lain untuk hidup selain menyadari keberadaannya.'
-Jean paul Sartre-



Wanita yang tenggelam dalam alam

Kesadaran dan hati nurani: karakteristik dan keanehan

Jika kita menggunakan definisi esensial dan umum untuk membedakan kesadaran dari pengetahuan, itu adalah sebagai berikut: kesadaran adalah sesuatu yang memungkinkan kita untuk menjadi bagian dari kita. realitas , untuk memahami setiap nuansa, setiap stimulus dan proses internal. Hati nurani, di sisi lain, memungkinkan kita untuk berperilaku etis dan dapat diterima secara sosial.

rata-rata berapa lama suatu hubungan berlangsung

Secara umum, perbedaan antara kedua istilah tersebut tampaknya dapat dimengerti dan terkadang bahkan dangkal. Namun, jika seseorang mengatakan kepada kami 'Saya sadar akan tindakan saya' apakah itu merujuk pada aspek moral atau perseptif? Atau bahkan keduanya? Dalam situasi seperti ini kita memasuki lingkungan subjektif di mana segala sesuatu bergantung pada apa yang ingin diungkapkan oleh pembicara.



Apa itu hati nurani?

Filsuf dan ahli matematika Blaise Pascal Dia berkata bahwa hati nurani adalah buku terbaik tentang moralitas. Dan dia tidak salah. Entitas ini adalah tentang kemampuan manusia untuk mengetahui tindakan, pemikiran, kata-kata dan situasi mana yang benar dan sesuai dan mana yang tidak.

Ini adalah konsep moral dan etika, namun beberapa pertimbangan juga harus diperhatikan:

  • Kesadaran bukanlah tentang proses seperti perhatian dan persepsi.
  • Filosofi makan Cartesio atau Locke mereka mencoba memperdalam konsep ini untuk memahami apa hubungan antara kesadaran dan bahasa, pikiran dan kecerdasan. Itu juga harus diperhitungkan Salah satu perbedaan paling mencolok antara kesadaran dan kesadaran adalah bahwa yang terakhir dilihat oleh para filsuf sebagai kebajikan.
  • Mengatakan bahwa seseorang sadar berarti memberinya pujian karena memiliki nilai-nilai moral. Memiliki hati nurani berarti berusaha hidup sesuai dengan serangkaian aturan dasar penghormatan dan keseimbangan. Tapi masih ada lagi, terkadang kami juga menggunakan ungkapan ini untuk merujuk hewan , karena kadang-kadang mereka menunjukkan bahwa mereka bertindak dengan cara 'moral' atau 'sosial' yang lebih baik seperti yang dilakukan manusia.
Pikiran manusia

Apakah kesadaran itu?

Sadar berbeda dari sekadar tetap terjaga, dengan mata terbuka lebar dan merasakan bagian dari realitas sensitif yang mengelilingi kita. William James, bapak psikologi Amerika Utara, adalah salah satu penulis pertama yang membahas perbedaan antara kesadaran dan kesadaran. Sebagai seorang filsuf, psikolog, dan ilmuwan, ia mendefinisikan kesadaran melalui serangkaian karakteristik yang memungkinkan kita untuk lebih memahami apa itu:

  • Kesadaran itu subjektif. Ini tidak ada hubungannya dengan etika dan dengan moral . Ini adalah proses pribadi di mana setiap orang menyadari pikiran mereka, realitas internal mereka.
  • Itu relatif terhadap pikiran, oleh karena itu ia terus berubah, Ini adalah kontinum yang tidak pernah berhenti, yang selalu memproses informasi dan menanggapi rangsangan.
  • Itu bisa selektif. Mungkin saja pada saat tertentu kita memberi perhatian lebih pada suatu aspek (internal atau eksternal) dengan memisahkannya dari rangsangan lainnya untuk menjalin kontak dengan apa yang menarik bagi kita.

Kesadaran adalah teka-teki terbesar umat manusia

Cristoph Koch adalah ahli saraf Amerika Utara dan salah satu ahli terkemuka dalam studi tentang kesadaran dan fondasi sarafnya. Di buku seperti Pencarian kesadaran: perspektif neurobiologis , penulis menekankan bahwa perbedaan pertama dan mendasar antara kesadaran dan kesadaran adalah bahwa yang pertama masih merupakan teka-teki.

Yang kedua, bagaimanapun, menyangkut rasa tanggungjawab , dengan nilai dan pengetahuan yang kita miliki tentang dirinya sendiri dan tindakannya sendiri.

Kesadaran adalah tentang semua yang kita alami. Lagu itulah yang mendengung di kepala kita. Manisnya mousse coklat yang lembut, sakit yang berdenyut-denyut karena sakit gigi, cinta pada seorang anak, kepastian bahwa suatu saat kita akan terpaksa meninggalkan dunia ini.

Ilmuwan terkenal ini juga menunjukkan bahwa ada dua jenis kesadaran yang perlu dipertimbangkan:

Arti Mimpi Gigi Patah

  • Kesadaran primer: itu menyangkut persepsi, sensasi, ingatan, segala sesuatu yang kita impikan dan inginkan ... Semua itu memungkinkan kita untuk memisahkan diri dari apa yang mengelilingi kita untuk menentukan individualitas kita.
  • Kesadaran reflektif: dimensi ini berkaitan dengan mengetahui bagaimana “mengamati pikiran seseorang”, mengetahui apakah seseorang itu, apa yang dia ketahui dan apa yang terjadi di dalam dirinya.

Singkatnya, kesadaran dan kesadaran adalah konsep yang sangat kompleks, tetapi pada saat yang sama sangat menarik. Seringkali mereka tidak lebih dari sekedar ciptaan pikiran kita. Mereka itulah yang menjadikan kita manusia. Seperti yang dikatakan Thomas Huxley pada masanya, mereka adalah itu entitas yang membuat kita 'sadar' menjadi lebih dari sekadar massa tulang, otot, sel, dan kulit.

Kesadaran emosional: apa itu dan mengapa kita membutuhkannya?

Kesadaran emosional: apa itu dan mengapa kita membutuhkannya?

Kesadaran emosional adalah langkah pertama yang memungkinkan kita untuk mengidentifikasi dan membatasi kebingungan di balik suasana hati kita.


Bibliografi