Berbaik hati pada diri sendiri: 2 pertanyaan bermanfaat

Berbaik hati pada diri sendiri: 2 pertanyaan bermanfaat

Banyak masalah yang paling menyusahkan kita memiliki asal yang sama: kurangnya cinta diri. Karena semua tekanan eksternal (yang menjadi sasaran kita), betapa menuntut kita dengan diri kita sendiri dan perasaan tersesat dan tidak tahu apa yang harus dilakukan, kita bisa datang untuk memperlakukan diri kita dengan kekerasan dan kekakuan yang berlebihan. Untuk alasan ini, Jika Anda ingin memperbaiki suasana hati, Anda perlu belajar bersikap baik kepada diri sendiri .

Belas kasihan adalah konsep yang pertama kali muncul dalam agama Buddha. Bersikap baik kepada diri sendiri itu berarti menggunakan nada dan kemurahan hati yang akan digunakan seseorang untuk memperlakukan teman yang sangat dekat, alih-alih jatuh ke dalam kritik diri yang tidak berguna. Tanpa disadari, seringkali kita berbicara kepada diri sendiri seolah-olah kita adalah musuh terbesar diri kita sendiri.



Menurut pencarian tentang, untuk bersikap baik kepada diri sendiri, Anda perlu mengembangkan tiga keterampilan:



  • Kebaikan diri . Ini terdiri dari kemampuan untuk bertindak dalam pemahaman dan cara yang baik terhadap diri sendiri. Misalnya, memaafkan diri sendiri daripada menyalahkan diri sendiri saat kita melakukan kesalahan.
  • Rasa kemanusiaan bersama . Unsur ini, dengan nama tertentu, sebenarnya menyembunyikan sikap yang sangat mendasar. Itu terdiri dari keyakinan bahwa tidak ada yang sempurna dan bahwa kita semua berhak membuat kesalahan. Ini membantu kita untuk memahami bahwa kita tidak lebih baik atau lebih buruk daripada orang lain.
  • Perhatian . Kemampuan untuk hidup pada saat ini membantu kita untuk merelatifkan masalah yang muncul. Lebih jauh, itu memungkinkan kita untuk menjadi lebih Stoicks , meningkatkan kesabaran terhadap kami.
Wanita tersenyum dengan harga diri yang tinggi

Bagaimana cara bersikap baik kepada diri sendiri?

Sekarang setelah Anda mengetahui keterampilan apa yang tercakup dalam belas kasih diri, Anda pasti bertanya-tanya bagaimana Anda bisa mengembangkannya. Ini bukanlah karakteristik yang melekat pada kita sejak lahir (mungkin ada pra-instalasi, potensi yang disukai oleh genetika , tapi tidak lebih) . Bersikap baik kepada diri sendiri membutuhkan upaya sadar dan banyak usaha.

Para peneliti menemukan itu salah satu strategi terbaik untuk mengembangkan diri kasih sayang adalah menjaga kualitas pertanyaan. Mengajukan pertanyaan tertentu dapat mengubah sudut pandang dan cara bertindak kita. Aspek ini, penting saat berinteraksi dengan orang lain, menjadi fundamental dalam cara kita berhubungan dan memperlakukan diri sendiri. Di bawah ini Anda akan menemukan dua pertanyaan paling ampuh untuk belajar bersikap baik kepada diri sendiri.



“Pertanyaan kualitas menciptakan kehidupan yang berkualitas. Orang sukses mengajukan pertanyaan yang lebih baik, dan sebagai hasilnya, mereka mendapatkan jawaban yang lebih baik. ' -Anthony Robbins-

1- Apa yang kita butuhkan untuk merasa baik?

Pertanyaan ini mungkin tampak sangat sederhana, tetapi kebanyakan dari kita tidak sering menanyakannya. Secara umum, kami sangat peduli tentang apa “Kita harus melakukannya” dengan melupakan kebutuhan kita sendiri .

Salah satu gagasan menyimpang yang membuat kita melakukan kesalahan ini adalah pertimbangkan keegoisan dalam istilah negatif . Jika seseorang menyatakan bahwa dia ingin mengerjakan kebahagiaannya sendiri, dia tidak akan lama menerima tatapan yang mencurigakan. Bukankah seharusnya dia mengorbankan dirinya untuk orang lain? Namun, seperti yang dia katakan Aristoteles , mengkhawatirkan diri sendiri, jauh dari kesan negatif, itu perlu.

Untuk memberikan diri kita sendiri kepada orang lain, pertama-tama kita perlu memiliki sesuatu untuk diberikan. Pikirkan tentang itu, siapa yang bisa lebih baik? Seseorang yang tidak bahagia karena dia juga tidak peduli dengan dirinya sendiri orang yang baik-baik saja dengan dirinya sendiri karena dia memenuhi kebutuhannya ?



2- Bagaimana kita memperlakukan orang yang kita cintai dalam situasi ini?

Dalam banyak kesempatan kita bisa menjadi musuh terbesar kita. Tidak ada yang menghakimi kita begitu keras, atau meminta kita sebanyak itu. Ini dapat menimbulkan masalah harga diri yang serius, untuk menuntut kesempurnaan yang tidak mungkin dicapai. Bayangkan Anda berdebat dengan pasangan Anda dan dia mulai menyalahkan Anda. Dalam situasi ini, mengatakan hal-hal seperti:

frase tentang bunga teratai

  • 'Apapun yang saya lakukan, saya selalu salah'
  • 'Bagaimana saya bisa begitu mati rasa?'
  • 'Akhirnya aku akan menemukan diriku sendiri, seperti biasa'

Lain kali Anda memiliki ini ide irasional yang tidak berhenti berputar-putar di kepala Anda, bayangkan memberi tahu seseorang yang sangat Anda sayangi. Bagaimana perasaan Anda? Apakah Anda pikir Anda benar-benar akan membantunya?

Jika jawabannya tidak, mengapa memperlakukan diri sendiri lebih buruk dari orang lain?

Gadis dengan hati di tangan di depan wajahnya

Kesimpulan

Memperlakukan diri Anda dengan kasih sayang diri sendiri adalah keterampilan yang sangat rumit untuk diperoleh. Meskipun mengkritik diri sendiri dapat membantu kita berubah, ambillah sikap ini secara ekstrim membuat kami hebat penderitaan . Untuk alasan ini, belajar bersikap baik kepada diri sendiri bermanfaat.

Tanyakan pada diri Anda dua pertanyaan ini pada saat Anda menilai diri sendiri terlalu keras. Meskipun pada awalnya mungkin sulit, lambat laun Anda akan menyadari bahwa memperlakukan diri sendiri dengan kebaikan akan menjadi lebih alami.

Bersikap baik tidak membutuhkan biaya apa pun, tetapi itu memiliki banyak nilai

Bersikap baik tidak membutuhkan biaya apa pun, tetapi itu memiliki banyak nilai

Bersikap baik tidak membutuhkan biaya apa pun, tetapi itu dapat mengubah banyak hal. Ini adalah bahasa yang bisa dilihat dan didengar oleh orang buta.