Menyukai rasa sakit itu

Menyukai rasa sakit itu

Ini mungkin tampak seperti kontradiksi, tetapi itu satu realitas setiap hari: ada bentuk cinta yang menyakitkan, yang menyimpang jauh dari kebajikan dan kualitas cinta .

Tidak diragukan lagi, kerusakan paling serius adalah apa yang kita timbulkan pada diri kita sendiri: pikiran, ketidakamanan, ketakutan mereka terus-menerus meluap dari hati kita dan membahayakan masa kini dan masa depan kita .



Dan inilah mengapa jika kita tidak saling mencintai dengan benar, jika kita tidak menjaga diri kita sendiri, proyeksi kita pada orang yang kita cintai tidak akan menjadi yang terbaik: ketidakefektifan emosional akan terus berlanjut. menyakiti orang yang kita cintai.



Basis emosional selalu ada di dalam diri kita dan menjaganya adalah pekerjaan yang harus kita tambahkan ke daftar tanggung jawab harian kita .

Saat kita memberikan cinta kita kepada orang lain, terkadang kita meremehkan penerima. Berbeda perasaan kita merasa diperkuat dan tidak tahu bagaimana mengelolanya dengan benar akan membahayakan cinta.



Mengapa cinta menyakitkan?

Mungkin satu jawaban bisa jadi kemampuan untuk menghancurkan orang yang kita cintai bersama dengan ketakutan dan ketidakamanan kita. Di bawah ini kami berikan beberapa contoh cinta yang menyakitkan:

Naluri protektif yang berlebihan: bagi banyak orang orangtua perasaan ini lahir dan tumbuh selama hidup anak-anak . Apa yang awalnya merupakan emosi alamiah, lama kelamaan menjadi dinding tempat bertabrakannya ide dan ilusi anak. Kata 'tidak' menjadi senjata utama yang digunakan untuk membendung rasa takut, tanpa mengetahui atau mendengarkannya emosi anak-anak, dalam kasus ini. Cara mencintai seperti ini hanya mengembalikan kesalahpahaman dan tidak adanya kemampuan untuk berkomunikasi, yang seiring waktu akan mempengaruhi kita.

Ketidakmampuan untuk menempatkan diri pada posisi orang lain : konsep ini harus dieksplorasi lebih jauh, karena ini adalah salah satu konsep psikologis terpenting yang dapat dikembangkan oleh manusia dan yang mencegah banyak situasi pahit dalam hidup. Mencintai adalah memahami orang lain, baik itu anak, istri, suami, dll. . Mencoba untuk mengetahui siapa yang membentuk kita atau tidak, perasaannya, apa yang dia lakukan dan bagaimana dia melakukannya, siapa dia. Kita tidak sempurna dan kita harus membuka kapasitas refleksi kita kepada semua orang, suka atau tidak, dan ini akan membantu kita untuk mencintai orang dan mengenal mereka dalam arti yang lebih luas. Menempatkan diri sendiri di tempat orang lain memperkaya visi hubungan afektif yang kita miliki dan itu adalah bentuk cinta yang sehat dibandingkan dengan orang lain yang menyakitkan.



Cinta sakit dan sakit saat apa yang kita berikan diracuni oleh hantu kita. Tindakan mencintai harus bebas dari bayang-bayang, jujur, murni, kalau tidak kita tambahkan saja rasa sakit menjadi perasaan yang berfungsi menemani dan mendukung orang yang kita cintai sepanjang hidup mereka.