Dua jam otak untuk memprediksi masa depan

Kita semua memiliki dua 'jam' otak, area saraf yang terletak di otak kecil dan di basal ganglia. Tindakan bersama mereka memungkinkan kita membuat prediksi jangka pendek.

Dua jam otak untuk memprediksi masa depan

Kami membuat prediksi hampir setiap saat. Kita tahu, misalnya, saat bagian yang paling kita sukai dari lagu favorit kita datang. Atau kita cenderung mempercepat kecepatan saat kita melihat lampu lalu lintas akan berubah menjadi merah. Kami memprediksi masa depan dengan cara yang sederhana dan instrumental berkat dua jam otak yang luar biasa dan tepat.



Albert Einstein dia berkata bahwa waktu hanyalah ilusi. Jika ada organ yang tampaknya memahami dimensi ini hampir secara objektif, itu adalah otak. Berkat itu, kami dapat memprediksi peristiwa yang dapat terjadi pada saat yang tepat dan bereaksi untuk memanfaatkannya demi kepentingan kami.



Bahwa apa yang memungkinkan kita berbelok di saat-saat terakhir untuk menghindari kecelakaan atau yang membantu kita memilih kata yang tepat selama percakapan dengan menebak frasa yang dapat membantu lawan bicara kita.

apa yang terjadi sebelum kematian



Oleh karena itu, para ahli lebih banyak berbicara tentang 'penyelarasan' daripada antisipasi. Seringkali, kita beradaptasi dengan peristiwa yang terjadi di sekitar kita untuk mencegah risiko dan selalu menguntungkan.

opera terkenal richard wagner

“Jangan khawatir jika dunia berakhir hari ini. Ini sudah besok di Australia. '



-Charles Monroe Schulz-

Jam alarm hitam dan putih.

Dua jam otak yang kita gunakan untuk memprediksi apa yang akan terjadi

Manusia menemukan jam tangan dengan satu tujuan: mengukur perjalanan waktu secara akurat. Berkat ini, dimensi ini selalu linier. Sebaliknya, bagi otak kita, gagasan tentang waktu lebih kompleks. Saat kita senang dan bersenang-senang, waktu berlalu dengan sangat cepat. Namun, di lain waktu, terutama saat peristiwa traumatis terjadi, tampaknya berhenti.

Begitu pula akibat penyakit neurodegeneratif, seperti Alzheimer dan penyakit Parkinson, konsep waktu dan ritme diubah. Seolah-olah sesuatu terjadi di dalam diri kita yang membuat kita mengalami waktu dengan cara yang berbeda. Jawaban dari teka-teki ini terletak pada apa yang disebut jam otak.

frase tidak mengharapkan apa pun dari siapa pun

Sebuah tempat di otak dimana waktu berada

Di otak kita ada tempat di mana mekanisme untuk memahami waktu berada . Pada tahun 2005, sel-sel yang membentuk sistem GPS kami ditemukan (yang memungkinkan kami mengetahui di mana kami berada dan menyesuaikan diri).

Hari ini satu studio dari University of Berkley menjelaskan di mana dan bagaimana area otak yang mengartikulasikan dan mengontrol indra waktu bekerja:

  • Ini sebenarnya akan menjadi dua area itu ilmuwan telah menyebut jam otak dan mereka ditemukan di otak kecil dan basal ganglia. Kedua area bekerja sama dan memungkinkan kami membuat prakiraan jangka pendek.
  • Itu otak kecil Ia bekerja dengan cara tertentu, yang disebut waktu interval atau ritme, dan diaktifkan ketika menerima informasi dari indera kita. Ini juga mengatur koordinasi dan perhatian motorik dan, menurut para ahli, memungkinkan kita bereaksi dengan mengantisipasi apa yang bisa terjadi dalam waktu yang sangat singkat.
  • Jam dari basal ganglia mengatur pergerakan, persepsi dan perhitungan berlalunya waktu.

Setiap jam otak yang terletak di area otak bekerja secara terkoordinasi. Mereka memungkinkan kita untuk memprediksi strategi saat bermain sepak bola, selama permainan catur, atau saat berbicara dengan seseorang. Begitu pula, mereka memanfaatkan pengalaman dan ingatan untuk memperoleh informasi tentang bagaimana bertindak dan mengantisipasi suatu peristiwa.

sendirian itu bagus

Otak dengan jam otak di dalamnya.

Jam otak: harapan untuk beberapa penyakit

Assaf Breska, penulis studi tersebut, menawarkan informasi menarik yang memberi kita harapan. Diketahui bahwa pasien dengan degenerasi otak kecil dan dengan Parkinson mereka mengalami kesulitan bereaksi terhadap rangsangan lingkungan. Yang pertama tidak menanggapi sinyal 'non-ritmik', sedangkan yang kedua menunjukkan defisit yang terkait dengan ritme dan segala sesuatu berdasarkan urutan (musik, gerakan, dll.).

Dalam kedua kasus, terdapat distorsi yang sangat jelas dari faktor waktu (misalnya, kurangnya koordinasi) yang memiliki efek yang dapat diamati pasien setiap hari. Diyakini bahwa dalam kedua kasus tersebut ada masalah dengan jam otak.

Pada pasien Parkinson terdapat defisit jam basal ganglia, sedangkan pada pasien degenerasi serebelum ada defisit di area tersebut sehingga penting untuk mengantisipasi masa depan.

Kabar baiknya adalah hari ini kita tahu bahwa dengan melatih fungsi satu jam tangan dapat dilakukan oleh yang lain. Terapi akan didasarkan pada berbagai permainan komputer dan seterusnya stimulasi otak dalam. Terapi ini akan memungkinkan pasien untuk bergerak dan bereaksi lebih natural di lingkungan sekitarnya.

Namun demikian, penelitian tersebut masih dalam tahap eksperimental, sehingga hingga saat ini belum ada penanganan yang pasti. Kami menantikan kemajuan masa depan di bidang ini.

Neuroarchitecture: lingkungan dan otak

Neuroarchitecture: lingkungan dan otak

Buah dari penyatuan antara ilmu saraf dan arsitektur, neuroarchitecture mempelajari pengaruh lingkungan pada persepsi, emosi dan interaksi sosial.


Bibliografi
  • Albert Tsao, Gula Jørgen, Li Lu, Cheng Wang dkk. (2018) Mengintegrasikan waktu dari pengalaman di korteks entorhinal lateral. Alam. DOI 10.1038 / s41586-018-0459-6
  • Assaf Breska dkk. Disosiasi ganda prediksi interval tunggal dan temporal ritmis pada degenerasi serebelar dan penyakit Parkinson, Prosiding National Academy of Sciences (2018). DOI: 10.1073 / pnas.1810596115