Psikologi teror di bioskop

Menurut psikologi teror, ketakutan bukanlah perasaan yang menyenangkan. Lebih dari segalanya, itu adalah respons alam dan budaya manusia yang bereaksi terhadap situasi yang dianggap berbahaya atau mengancam.

Psikologi teror di bioskop

Menurut psikologi teror, ketakutan bukanlah perasaan yang menyenangkan. Lebih dari segalanya, itu adalah respons alam dan budaya manusia yang bereaksi terhadap situasi yang dianggap berbahaya atau mengancam. Akibatnya, itu adalah perasaan yang cenderung kita hindari. Jadi mengapa ada film yang dirancang untuk menakuti kita? Dan - yang paling aneh - mengapa beberapa orang menganggapnya lucu dan bahkan menyenangkan?



depresi gagal bekerja



Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini ditemukan dalam film-film ini. Film horor dirancang dengan jiwa manusia dalam pikiran: mereka mengeksploitasi naluri manusia, merangsang kegembiraan dalam menghadapi bahaya dan bermain dengan ketakutan yang dibangun secara budaya. Oleh karena itu, melalui psikologi teror adalah mungkin untuk memahami mengapa bahkan menyenangkan untuk merasakan ketakutan yang coba dibangkitkan oleh film-film horor.

Semua orang merasa takut

Masing-masing dari kita merasakan ketakutan di beberapa saat dalam hidup kita. Kita semua pernah merasa rentan saat menghadapi bahaya atau hanya tertekan dengan memikirkan situasi yang berpotensi mengancam. Semua ini karena manusia secara naluriah diberi kode untuk bereaksi saat menghadapi bahaya, melarikan diri atau menghadapinya secara langsung. Dan ini untuk meningkatkan peluang bertahan hidup.



Namun, penyebab ketakutan berubah berdasarkan budaya asal individu. Meskipun demikian, beberapa elemen adalah konstanta. Setiap manusia, pada kenyataannya, cenderung takut pada tiga hal: kematian, yang tidak diketahui dan dari kesendirian yang dipaksakan . Ini tanpa mengesampingkan adanya penyebab yang memicu ketakutan pribadi, seperti fobia, yang biasanya merupakan konstruksi psikologis dan sosial.

Reaksi naluriah dan konstruksi budaya inilah yang digunakan sutradara untuk menimbulkan ketakutan dengan film horor. Namun ini masih belum menjadi jawaban yang lengkap mengapa kami memutuskan untuk menonton film horor. Kami akan mencoba menjawab di baris berikut.

Gadis kecil dari film L

Mengapa kita menyukai film horor?

Film horor, untuk dihargai, harus menjaga keseimbangan antara ketakutan dan kesenangan . Untuk melakukan ini, mereka harus memenuhi teknik naratif khusus yang mempertimbangkan psikologi teror dan fisiologi manusia.



Ketakutan yang diciptakan oleh film horor tidak bisa senyata dan mendalam seperti ketakutan yang sebenarnya. Penonton takut, tetapi dia tidak lari dari pemicunya, karena di dalam dia tahu bahwa dia dihadapkan pada sebuah fiksi. Di antara teknik naratif paling umum untuk mencapai efek ini, kami menemukan:

  • Film harus menyampaikan ketegangan, ketegangan, dan misteri tertentu. Semua untuk melepaskan ekspektasi tertentu pada penonton dan, oleh karena itu, untuk menjamin minat mereka hingga akhir film.
  • Penonton harus merasakan empati dan kasih sayang terhadap protagonis film horor. Ketika protagonis menghadapi kemalangan, penonton harus mengidentifikasi dirinya dengan cara tertentu ... Demikian pula, ketika protagonis memiliki pengalaman positif, penonton merasa lega.

Ciri-ciri lain film horor menurut psikologi teror

  • Antagonis harus dibenci dan dibenci oleh penonton. Musuh dalam film tidak harus melakukannya menghasilkan empati , justru sebaliknya. Pemirsa harus memahami bahwa semua hal negatif berasal dari antagonis dan karena alasan ini ia tidak pantas untuk mencapai tujuannya.
  • Pastikan apa yang ditampilkan dalam film horor terlihat tidak nyata atau tidak mungkin, agar yang melihat jelas bahwa apa yang terjadi di film itu tidak nyata. Dengan cara ini, penonton akan dapat membedakan antara fiksi dan kenyataan.
  • Cobalah untuk memberikan akhir film yang bahagia atau setidaknya memuaskan. Terlepas dari semua kemalangan yang terjadi dalam film dan terlepas dari kesulitan yang dihadapi oleh protagonis, ada kesimpulan yang menyenangkan atau yang mampu memulihkan keseimbangan.

Teori psikologis diterapkan dalam film horor

Namun, Teknik naratif saja tidak cukup untuk membuat film horor sukses ; beberapa teori yang diambil dari pengertian psikologi teror juga harus diterapkan. Aspek dasarnya adalah pengkondisian positif.

tiga saringan makna socrates

Terlepas dari semua kejahatan yang menimpa para protagonis film horor, melihat mereka diselamatkan menghasilkan efek yang menyenangkan bagi penonton. Justru perasaan lega inilah yang dicari oleh sebagian besar penonton film horor. Pencinta genre ini ternyata menyukai tidak hanya aspek negatifnya, tetapi juga aspek positif dari film-film tersebut.

Hopkins yang berperan sebagai dosen Hannibal dalam The Silence of the Lambs

Beberapa film horor juga memanfaatkan kenikmatan hukuman. Sebuah penelitian dilakukan pada tahun 1993 menunjukkan bahwa banyak orang menganggap film horor itu menyenangkan Jumat 13 (1980) atau Halloween (1978), karena mereka percaya bahwa karakter yang mati di tangan si pembunuh berhak mendapatkan tujuan itu. Nasib protagonis, sebenarnya, dirancang untuk memenuhi standar moralitas beberapa penonton.

Psikologi teror dan rangsangan ketakutan

Menurut psikologi teror, film itu bertujuan menimbulkan rasa takut mereka memanfaatkan rangsangan tak bersyarat yang menyebabkan ketakutan atau syok dalam tingkah laku manusia. Rangsangan ini dapat berupa suara keras, gerakan tiba-tiba, atau presentasi hal-hal yang sangat aneh atau amorf dalam situasi yang tidak terduga.

Akhirnya, kita harus mempertimbangkan efektivitas film horor itu tergantung pada kepribadiannya dari penonton. Ada orang yang mengharapkan keseruan dari film horor, sementara yang lain lebih suka merasa santai. Karena alasan ini, film horor bukan untuk semua orang atau untuk setiap momen.

Horor Psikologis: 11 Film yang Tidak Dapat Dilewatkan

Horor Psikologis: 11 Film yang Tidak Dapat Dilewatkan

Pada artikel ini kami fokus pada genre horor psikologis melalui uraian singkat tentang sejarah perfilman.