Sindrom Frankenstein

Apa itu Sindrom Frankenstein? Nama gangguan jiwa ini diambil dari novel karya Mary Shelley yang diterbitkan pada tahun 1818.

Sindrom Frankenstein

Sindrom Frankenstein mengacu pada ketakutan yang melekat pada diri manusia. Ketakutan bahwa ciptaannya akan hidup kembali dan memberontak, menghancurkan umat manusia. Penulis Inggris Mary Shelley menelusuri karakteristiknya dalam karyanya yang paling terkenal: Frankenstein .



'Anda adalah pencipta saya, saya adalah tuan Anda', ini adalah kata-kata monster yang ditujukan kepada Victor Frankenstein, penciptanya. Oleh karena itu, nama suatu kelainan, Sindrom Frankenstein , yang menandakan ketakutan bahwa ciptaan manusia akan memberontak terhadap penciptanya sendiri.



Karakter sastra Mary Shelley dianggap monster yang hanya mewarisi nama belakang dari penciptanya. Dibangun dengan banyak bagian manusia, Frankenstein lahir bertentangan dengan keinginannya. Namun, dia menerima keberadaannya dan memutuskan untuk hidup di dunia yang menolaknya. Dalam konteks inilah teori sindrom Frankenstein muncul.

ketika seseorang menghabisimu



Sindrom Frankenstein: ketika ciptaan kita memberontak

Dalam novel, dokter utama ingin meniru Sang Pencipta, bermain menjadi Tuhan. Aspirasi profesionalnya melampaui perawatan orang yang sederhana, menjauh dari tujuan awal.

lobus frontal dan fungsi eksekutif

Saat ini nama dokter ini merupakan lambang suatu ilmu yang melenceng dari tujuan yang sebenarnya. Itu adalah obat yang bergerak di tanah yang tidak stabil, dan dapat membahayakan kelangsungan kehidupan manusia seperti yang kita ketahui.



Monster Frankenstein

Bukan rahasia lagi bahwa perkembangan digital, manipulasi dan kloning genetik telah mencapai kemajuan eksponensial dalam beberapa dekade terakhir. Saat ini, masyarakat terbiasa berubah dan maju, tetapi ketidakpastian tetap ada tentang masa depan.

Kebaruan terkadang menimbulkan penolakan, terutama bila hal itu secara langsung menyangkut manusia. Keberadaan teknologi yang mampu mengubah gen manusia bagi banyak orang adalah sesuatu yang keji. Dari sudut pandang ideologis, sebenarnya ia menghasilkan ketidakpastian tentang apa yang mungkin terjadi di masa depan .

psikologi hubungan saudara-saudari

'Ketakutan adalah emosi yang ditandai dengan perasaan intens, umumnya tidak menyenangkan, yang disebabkan oleh persepsi bahaya, nyata atau imajiner, sekarang atau masa depan.'

-Anonim-

biografi pablo picasso dalam bahasa spanyol

Kloning: salah satu asal mula sindrom Frankenstein

Kloning file Domba Dolly membuka perdebatan tentang kemungkinan kloning orang. Hal ini diyakini mungkin, tetapi pasti akan menimbulkan beberapa pertanyaan etis. Adalah normal, dalam hal kloning manusia, semua jenis perdebatan dihasilkan. Eksperimen pertama dalam mengkloning embrio manusia menimbulkan penolakan besar dari otoritas politik dan agama di seluruh dunia.

Namun, penulisnya membela kemajuan ilmiah. Mereka mengklaim bahwa itu dibuat dengan 'tujuan terapeutik' dan bukan dengan tujuan memperkenalkan kloning manusia. Kloning terapeutik didukung oleh sebagian besar komunitas ilmiah internasional. Ini sebenarnya dianggap sebagai pengobatan potensial melawan penyakit kronis, termasuk tumor, Alzheimer , Parkinson atau diabetes.

Manipulasi genetik

Genetika adalah salah satu ilmu yang mengalami kemajuan terbesar dalam beberapa tahun terakhir. Para ahli dalam evolusi dan genetika menekankan perlunya membedakan teknik ini sesuai dengan tujuan yang ditetapkannya. Ini dapat digunakan dengan tujuan untuk mengobati atau mencegah penyakit, atau untuk 'meningkatkan spesies manusia'.

Tentu saja, seperti teknologi lainnya, manipulasi genetik juga memiliki beberapa bahaya. Pada kenyataannya, manipulasi genetik yang dipraktikkan saat ini hanya bertujuan untuk meningkatkan kualitas hidup. Mereka dirancang untuk meminimalkan risiko, melawan penyakit, menemukan nutrisi atau produk baru dan, secara umum, mendorong kemajuan ilmiah.

Kemajuan manipulasi genetik

Sindrom Frankenstein: takut akan kemajuan teknologi

Technophobia mengacu pada ketakutan akan situasi seperti perang dunia maya, pengambilan kekuasaan oleh mesin, kurangnya privasi ... takut akan perubahan , sangat normal pada manusia. Kami terbiasa hidup dengan cara tertentu dan tiba-tiba peraturan berubah. Namun jauh di lubuk hati, kami mampu beradaptasi dengan transformasi baru setiap saat.

Kemajuan teknologi adalah aspek yang menentukan dalam hidup kita, meskipun tidak selalu sempurna. Terkadang ketakutan akan kemungkinan yang terbuka benar-benar dibenarkan. Sayangnya, kita tidak akan pernah tahu bagaimana dan oleh siapa penemuan baru akan digunakan. Tetapi ada perbedaan besar antara ketakutan ini dan sindrom Frankenstein.

'Kadang-kadang tampaknya dunia berantakan, tetapi sebenarnya ini saat yang tepat untuk sedikit gila. Ikuti keingintahuan Anda, jadilah ambisius: jangan pernah meninggalkan impian Anda. '

-Larry Page-

Apa yang telah dicuri teknologi dari kita?

Apa yang telah dicuri teknologi dari kita?

Teknologi telah merevolusi hidup kita, tetapi juga telah mencuri banyak hal dari kita