Teknik kaki-di-pintu

Teknik foot-in-the-door adalah salah satu teknik manipulasi sosial yang paling terkenal. Kami mungkin telah menjadi korban tanpa menyadarinya. Mari kita lihat terdiri dari apa.

Teknik kaki-di-pintu

Bel pintu berbunyi untuk meminta sumbangan kepada kami untuk amal yang memerangi penyakit langka. Katakanlah kami selalu dapat menjawab bahwa saat ini kami tidak punya uang. Sekarang, bayangkan memainkan asosiasi yang sama lagi untuk memberi kita peniti yang akan dipakai selama seminggu untuk meningkatkan kesadaran akan pentingnya penggalangan dana untuk melawan penyakit. Dua minggu kemudian mereka kembali dan meminta sumbangan dari kami. Ada kemungkinan besar kita akan memberinya uang. Mereka baru saja menerapkan teknik foot in door .



Ada banyak teknik psikososial yang dapat memanipulasi kita tanpa menyadarinya. Memang, tugas sebagian orang justru merancang taktik untuk memperoleh manfaat konkret tanpa disadari 'korban'. Teknik kaki-di-pintu adalah salah satu yang paling terkenal dan paling banyak dipelajari dalam psikologi sosial.



Teknik kaki-di-pintu

Tim Beaman (1983) mendefinisikan kaki di pintu sebagai teknik yang terdiri dari meminta bantuan kecil dari orang yang kita maksudkan. memperoleh sesuatu. Menurut Beaman, 'ini dimulai dengan perilaku yang tidak mahal dan dalam konteks pilihan bebas (dengan demikian memastikan jawaban yang tegas) dan kemudian meminta bantuan yang serupa, tetapi lebih besar, yang sebenarnya ingin kita dapatkan'.

Faktor yang mendasari yang menyebabkan perilaku utama berikutnya adalah komitmen dan konsistensi . Orang yang telah setuju untuk terlibat dalam perilaku atas dasar sukarela lebih mungkin untuk menerima permintaan berikutnya yang mengarah ke arah yang sama, meskipun itu lebih mahal (asalkan mereka menerima permintaan sebelumnya).



bagaimana cara mengetahui apakah seorang pria mengalami ereksi

Misalnya, jika kita mengambil posisi yang berpihak pada seseorang pikir , akan lebih mudah bagi kita untuk terlibat dalam perilaku yang terkait dengan pemikiran yang sama. Dengan cara ini, kami menjaga koherensi internal dan eksternal, yaitu di depan orang lain. Lebih jauh, efektivitas teknik ini menjadi lebih besar ketika komitmen itu terbuka, orang telah memilih secara publik, atau komitmen pertama mahal.

'Jauh lebih mudah menipu orang daripada meyakinkan mereka bahwa mereka telah ditipu.'



-Mark Twain-

Siluet yang berkomunikasi

Eksperimen Feedman dan Fraser

Feedman dan Fraser (1966) meminta sejumlah orang untuk memasang papan nama yang agak jelek dan besar di taman mereka yang bertuliskan 'Drive Carefully'. Hanya 17% yang setuju untuk memakainya.

frase dorongan untuk pekerjaan baru

Sekelompok orang lain diminta sebelum menandatangani dokumen yang mendukung keselamatan jalan. Karena ini adalah petisi yang tidak memerlukan komitmen, kebanyakan ditandatangani. Beberapa saat kemudian, mereka meminta orang yang sama untuk memasang tanda jelek besar di taman mereka. Tebak apa? Dia menerima 55%.

Teknik foot-in-the-door dan pukul tujuh

Hubungan apa yang bisa ada antara teknik ini dan set ? Jangan lupa bahwa ini adalah teknik persuasi. Kontak pertama dengan sekte biasanya terdiri dari menghadiri pertemuan-pertemuan kecil. Setelah itu, sedikit sumbangan diminta. Begitu langkah pertama diambil, kita cenderung terlibat dalam perilaku berikutnya.

Perilaku yang dapat mencakup: mendedikasikan jam per minggu untuk pemujaan, meningkatkan sumbangan uang atau barang lainnya. Dalam situasi yang lebih ekstrim, kasus ahli yang dipaksa untuk melakukan layanan juga telah didokumentasikan seksual dan bahkan untuk berpartisipasi dalam bunuh diri kolektif di bawah ilusi keinginan yang nyata.

'Orang-orang tidak waras? Tidak, orang dimanipulasi. '

-José Luis Sampedro-

Tangan memberi koin

Refleksi akhir

Meskipun mereka tidak diperhatikan, teknik ini digunakan untuk mendapatkan sesuatu dari kita semua . Ketika mereka menghubungi kami di telepon dan menanyakan apakah kami memiliki internet, jawaban kami umumnya adalah ya. Dengan cara ini, mereka mempersiapkan kita saya mendengar . Pertanyaan berikutnya biasanya adalah apakah kita ingin membayar lebih sedikit. Jawaban kami sering kali menegaskan lagi. Pada titik ini, mereka menahan kita dalam cengkeraman mereka.

Aspek penting lainnya, dalam beberapa kasus, adalah kurangnya waktu untuk berpikir. Jika Anda perhatikan, penawaran yang mereka tawarkan kepada kami selalu terbatas: 'besok harga ini tidak akan tersedia lagi'. Dengan cara ini tekanan yang diberikan sedemikian rupa sehingga kita menjawab 'ya' tanpa memproses informasi tersebut.

yang tidak menghargai kehadiran Anda

Niscaya, pelajari cara mengatakan tidak dan cara meredakan teknik penanganan penting untuk menghindari bahwa orang lain mendapatkan sesuatu dari kita yang tidak ingin kita berikan kepada mereka. Sedikit 'ya' bisa menjadi bisnis yang rumit jika harus menolak permintaan di kemudian hari. Lain kali kita berkata 'ya', kita mungkin akan memikirkannya dengan lebih baik.

'Saat kami berpikir untuk mengarahkan, mereka mengarahkan kami'

-Lord Byron-

Strategi manipulasi massal

Noam Chomsky adalah salah satu intelektual paling dihormati di dunia. Salah satu kontribusi utamanya adalah mengusulkan dan menganalisis strategi manipulasi massa.


Bibliografi
  • Beaman, A. L., Cole, C. M., Preston, M., Klentz, B., & Steblay, N. M. (1983). Lima Belas Tahun Penelitian Kaki-di-Pintu: Analisis-Meta. Buletin Psikologi Kepribadian dan Sosial . https://doi.org/10.1177/0146167283092002
  • Freedman, J. L., & Fraser, S.C. (1966). Kepatuhan tanpa tekanan: Teknik kaki-di-pintu. Jurnal Kepribadian dan Psikologi Sosial . https://doi.org/10.1037/h0023552