Surat terbuka untuk anak saya autis

Surat terbuka untuk anak saya autis

Saya selalu bermimpi menjadi seorang ibu. Aku membayangkan wajah calon putraku dalam setiap detail: warna mata ayahnya, senyumku, rambut neneknya, tinggi badan kakeknya ... Bagiku, menjadi ibu selalu menjadi sesuatu yang sealami bernafas. Tetapi ketika impian saya akhirnya menjadi kenyataan, itu tidak berjalan sesuai rencana. Pikiran saya tidak pernah tersentuh oleh gagasan memiliki anak autis.

Saya ingin berteriak, menendang, dan mengutuk dunia. Kenapa saya Apa jadinya dia? Apakah saya harus melihat dia menderita? Aliran emosi dan pertanyaan memenuhi diri saya. Begitu Saya memutuskan untuk menulis surat ini untuk menceritakan semua yang saya rasakan, karena dengan atau tanpa autisme, cinta saya padanya tumbuh setiap hari. .



Kami percaya kami mengajar anak-anak kami untuk hidup, tetapi mereka adalah orang-orang yang mengajari kami apa itu hidup.



Ibu dan anak laki-laki

Selamat datang di dunia yang bukan untuk Anda

Anakku tersayang,

Saya tidak tahu apa yang akan terjadi sekarang . Aku tahu, aku tahu, aku ibumu dan dia seharusnya memiliki rencana yang kurang lebih baik. Dia seharusnya membuat daftar sekolah terdekat yang mungkin Anda hadiri dan mencari yang bagus. Tidak perlu menjadi yang terbaik, saya bukan salah satu dari ibu-ibu itu, tetapi saya akan mencari pendidikan yang baik untuk Anda. Saya akan menyiapkan kamera untuk setiap pertunjukan yang Anda lakukan di sekolah dan menghabiskan sore hari membantu Anda dengan proyek sains Anda, karena itulah yang dilakukan para ibu yang pengasih.



Saya berhenti minum obat psikiatri

bercinta berdiri

Apa artinya ini? Ya, aku tahu kalian hanya berdua, tapi sepertinya kita sudah tersesat. saya saya ingin melakukan pekerjaan yang baik sebagai seorang ibu . Saya ingin memberi Anda semua kesempatan bisa jadi. Saya ingin Anda siap untuk berjuang di antara yang terbaik di dunia yang sangat kompetitif tempat kita tinggal ini, karena meskipun saya bukan salah satu dari ibu-ibu itu, saya ingin Anda mengikuti jejak saya dan sukses dalam studi Anda.



Seperti yang saya katakan, saya seharusnya tahu apa yang harus dilakukan, bahwa saya tahu setiap langkahnya . Siapa yang memikirkan kegiatan ekstrakurikuler, ai profesor Secara pribadi, untuk tim sepak bola, ke pelajaran piano ... Saya benar-benar menuliskan detail asuhan dan instruksi Anda sebelum menuju ke operasi caesar. Jadi, Anda tahu, saya tahu apa yang harus dilakukan di setiap langkah.

Dan kemarin diagnosisnya tiba: Anda mengidap autisme. Sekarang aku merasa seperti kami berdua tetap tinggal terdampar . Seolah-olah arus ombak menghantam kami dengan keras di tengah badai dan kami hanya bisa terbawa arus. Saya tidak mencoba untuk menakut-nakuti Anda. Tapi saya tidak tahu harus berbuat apa sekarang: tidak banyak manual tentang pendidikan anak autis ... Dan saya punya banyak pertanyaan.

Tadi malam saya berusaha untuk tidak menangis . Saya mengalami a duka mengambil cuti dari dokter Anda tidak akan pernah menjadi, bintang bola basket Anda tidak akan menjadi. Saya menangis untuk pacar, pekerjaan dan prestasi yang tidak akan Anda alami. Saya merasa hancur untuk masa depan, karena tidak ada bagian yang cocok.

Tapi tahukah Anda? Tahukah Anda apa yang saya pikirkan sekarang saat saya menulis surat ini? Persetan dengan semua harapan itu - Anda toh tidak akan memenuhinya, bahkan jika mungkin nanti . Dan saya harus belajar dengan cara yang sama untuk menjadi ibu yang baik bagi Anda, untuk kebutuhan dan keinginan Anda.

Maksudku, Pernahkah Anda melihat anak-anak yang dipersiapkan sejak kecil untuk menjadi dokter? Dan kemudian apakah Anda tahu tema apa yang digunakan beberapa di antara mereka dalam gelar PhD mereka? Menurut Anda, apakah dunia membutuhkan lebih banyak ahli tentang topik 'Kebiasaan berkembang biak Pit Bulls dengan beberapa resistensi terhadap antibiotik'? Saya kira pertanyaan-pertanyaan ini tampak aneh bagi Anda, lagipula Anda baru berusia dua tahun.

orang muda Jepang terkunci di dalam rumah

Ibu berbicara dengan putranya yang autis

Saya menyadari bahwa saya memiliki rencana ini untuk Anda, bahkan jika Anda menerimanya (bahkan jika Anda melakukan kesalahan ini), itu tidak akan menjadi jaminan. . Dan tahukah Anda apa lagi yang saya mengerti? Bahwa kamu sama sekali tidak membosankan. Anda manis, baik hati, dan cerdas.

Anda akan berlari melintasi ruangan untuk mencium saya dan menyelesaikan masalah Anda dengan cara Anda. Dan Anda juga akan membawa kucing untuk memeluknya dengan kasar ketika dia mencoba melarikan diri dari Anda, dan kami sebenarnya harus mengatasinya, tetapi itu adalah sesuatu yang membuat saya sangat bangga. Dan ya, Anda adalah anak saya penyandang autisme, tetapi Anda juga unik dan asli. Jadi mengapa saya menangisi rencana yang telah hancur padahal tidak pernah benar-benar ada?

timbre suara dan kepribadian

Pada akhirnya, tentu saja, masa depanmu masih belum diketahui. Tetapi berdasarkan sedikit yang saya tahu, saya mulai berpikir Anda akan menjadi dewasa senang , mandiri dan berprestasi . Karena diagnosisnya tidak berarti bahwa saya telah berhenti melihat dalam diri Anda kecerdasan dan keistimewaan yang membuat saya terpesona.

Mulai sekarang, pagi ini, harapan akan muncul bahwa Anda akan diperlakukan seperti anak yang berubah-ubah, tidak masuk akal, emosional, reaktif, meledak-ledak, aneh dan temperamental. Selama beberapa tahun ke depan, saya akan menyilangkan jari saya daripada mengeluh, tepat di samping ibu dari anak-anak neurotik, ketika Anda berubah pikiran tentang ngemil di taman kanak-kanak. Saya ingin melihat Anda menemukan siput dan menguburkannya sebagai harta karun, yang entah kenapa masih hidup, seperti halnya anak-anak tanpa autisme.

Maksud saya, cinta saya, mengidap autisme bukanlah halangan yang tidak dapat diatasi menuju kebesaran, kesuksesan, atau kenormalan . Dan saya berharap saat Anda dewasa nanti akan terus seperti ini. Anda penyayang dan jenaka; Anda keras kepala, ulet, dan teguh. Anda mampu. Masa depan menyimpan hal-hal cerah untukmu. Dan terlepas dari apa yang kita pelajari kemarin, saya menganggap diri saya orang yang beruntung karena dari semua anak yang saya miliki, saya memiliki Anda.

Kami memilikimu, sayangku. Dan bersama-sama kita akan menemukan cara untuk melangkah maju .

Ibu dan anak saling berpelukan

Memiliki anak autis menemukan kembali dunia

Meski pertama kali mengetahui bahwa Anda memiliki anak autis bisa jadi dramatis, namun kenyataannya diagnosisnya tidak seburuk yang Anda kira. Memiliki sebuah anak dengan autisme ia hanya mengajar untuk menemukan dunia lagi, melalui matanya dan cara aslinya dalam berhubungan .

Anak autis sama seperti anak lainnya, tetapi dengan cara yang berbeda dalam berhubungan dengan lingkungan . Jika Anda juga memiliki anak autis, Anda akan menyadari bahwa dengan intervensi dini mereka dapat memiliki kehidupan yang baik. Dengan dukungan Anda, anak Anda akan mengikuti jalannya, di mana dia pasti akan menemukan kebahagiaan.

Catatan penulis: artikel berdasarkan 'Surat Terbuka untuk Anak Autistik Saya yang Baru Didiagnosis' karya Shannon Gelo Greenstein.

Anak yang percaya pada dirinya sendiri, orang tua yang percaya padanya

Anak yang percaya pada dirinya sendiri, orang tua yang percaya padanya

Kita orang tua perlu memahami bahwa suatu hari anak kita akan mengikuti teladan kita, bukan nasihat kita. Bagaimana cara melakukannya?