Takut kehilangan pekerjaan karena pandemi

Kita hidup di masa ketidakpastian besar dan salah satu dimensi yang harus kita tangani adalah ketakutan kehilangan pekerjaan. Ini adalah ketakutan yang harus kita atasi tanpa melupakan prioritas sebenarnya: melindungi kesehatan kita dan menahan penyebaran Covid-19.

Takut kehilangan pekerjaan karena pandemi

Di antara sekian banyak dimensi yang akan dibenahi saat ini, ada ketakutan seseorang akan kehilangan pekerjaan akibat Covid-19. Ini tentu bukan pemikiran yang irasional dan bukan tentang menjadi bencana atau terlalu negatif. Bisa jadi, tsunami melanda seluruh dunia. Apa yang dapat kita lakukan dalam menghadapi situasi ini?



Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) mengumumkan beberapa hari yang lalu krisis saat ini dapat menyebabkan pengangguran 25 juta orang di seluruh dunia.



Menghadapi keadaan darurat sebesar ini, hanya ada satu tanggapan yang dapat melindungi kerusakan: tindakan yang terkoordinasi, tegas, dan segera oleh semua negara bagian. Saat ini, semua negara sedang mengambil langkah-langkah untuk memberikan perlindungan sosial. Namun, tampaknya itu tidak cukup.

lepaskan mereka yang tidak mencintaimu



Dalam artikel yang diterbitkan di Waktu New York , ada kekhawatiran bahwa dengan melanjutkan strategi saat ini, ekonomi kita akan mati karena virus Corona . Oleh karena itu, disarankan untuk bertindak secara terpadu dan cepat untuk membentuk pendapatan dasar universal (yang juga dapat diterapkan oleh pemerintah Donald Trump). Langkah kedua adalah merumuskan rencana untuk mengoksidasi ekonomi dan mengekang pendarahan PHK.

Namun, seperti yang digarisbawahi oleh Paul Romer, peraih Nobel bidang ekonomi 2018, dan Alan M. Garber, ekonom medis dan rektor Universitas Harvard, semua ini melewati, pertama-tama, melalui kemampuan kita untuk mengekang kemajuan virus Corona .

anak-anak yang meremehkan orang tuanya



Bagaimana? Melalui formula yang dikenal: kurungan, alat pelindung untuk petugas kesehatan dan studi tentang vaksin yang akan dirilis secepat mungkin.

Takut kehilangan pekerjaan karena pandemi. Apa yang harus dilakukan?

Banyak yang menjalani masa karantina ini karena takut kehilangan pekerjaan karena pandemi . Dia jelas bukan teman sekamar yang baik. Ketakutan, kekhawatiran, dapat mengambil dimensi yang sangat besar dan menjadi pusat kehidupan kita.

Entah takut sakit atau khawatir sudah bergumul dengan penyakit penyakit , mari tambahkan penderitaan pekerjaan, dampak psikologis menjadi sulit untuk ditanggung. Oleh karena itu perlu diketahui beberapa strategi atau bahan pemikiran .

membantu anak-anak mengekspresikan emosi

Ingatlah prioritas sekarang

Ketakutan menjadi pengangguran karena Covid memang tidak berdasar. Beberapa dari kita memiliki akses ke mekanisme perlindungan tenaga kerja atau pernah, meskipun di antara ribuan ketidakpastian, kemungkinan untuk mengaksesnya kerja cerdas .

Ini adalah ketakutan yang bisa dimengerti. Namun pada saat ini, perlu diingat apa prioritas kita.

  • Menggunakan ekspresi yang sangat umum, prioritas saat ini adalah melindungi diri dari penyakit . Social distancing dan penerapan langkah-langkah preventif setiap kita keluar rumah pasti menjadi tujuan utama kita.
  • Terus-menerus khawatir membuat kita lengah dan mengekspos diri kita sendiri dan orang lain pada risiko yang lebih besar.
  • Kita harus tetap fokus pada realitas langsung dan pada apa yang dibutuhkan dari kita dari waktu ke waktu. Kehilangan pekerjaan memang mengkhawatirkan, tentu saja, tetapi karena itu kita tidak dapat mengalihkan perhatian dari orang yang kita cintai, orang tua kita, kita anak-anak ...

Perhatian konstruktif dan perhatian negativis

Kita berhak takut kehilangan pekerjaan, khawatir, membiarkan bayangan ini menguasai pikiran kita dari waktu ke waktu. Itu masuk akal. Namun demikian, ada dua jenis perhatian , tetapi hanya satu yang dapat membantu dalam keadaan ini.

Kekhawatiran negativis tidak ada gunanya saat ini: ia menghalangi kita dan menyulut api kecemasan . Jangan memberinya makan. Itu muncul di benak kita dengan ide-ide seperti: 'Krisis ini akan membuat kita semua berada di tanah'. “Saat ini berakhir, tidak ada yang sama, kita semua akan kehilangan pekerjaan”. 'Kami tidak akan pernah keluar, ini bencana dunia.'

frase tentang pejuang kehidupan

Perhatian konstruktif, di sisi lain, memiliki fokus yang lebih konstruktif dan strategis. Dia tidak menyatakan, dia mengajukan pertanyaan:

  • Seberapa besar kemungkinan saya kehilangan pekerjaan? Apakah ini perhentian sementara atau pasti?
  • Dalam industri saya, apakah saya masih dibutuhkan ketika kami keluar dari karantina?
  • Saya adalah orang dengan pengalaman panjang. Apakah saya harus takut mereka akan memecat saya atau tidak ada yang akan mempekerjakan saya lagi? Apakah itu ketakutan yang beralasan?
  • Apa yang mereka katakan padaku di tempat kerja? Kemungkinan obyektif apa yang saya miliki untuk mendapatkan konfirmasi ulang?
  • Jika saya kehilangan pekerjaan, apa yang dapat saya lakukan? Ini bisa menjadi kesempatan untuk memperbaiki situasi saya ?
Takut kehilangan pekerjaan, wanita yang cemas

Takut kehilangan pekerjaan: waspadalah terhadap sumber yang memicu stres

Menjaga sumber stres tetap terkendali adalah cara penting untuk mengurangi rasa takut ini. Misalnya, kelompok kerja di WhatsApp bisa menjadi fokus kecemasan yang baik saat ini. Kekhawatiran itu menular dan informasi yang keliru atau terlalu besar sering beredar yang cenderung kita saring melalui sisi waspada dan negatif kita.

Kami mengidentifikasi situasi, sumber, atau orang mana yang meningkatkan kekhawatiran kami. Penting untuk mempertahankan sikap realistis tanpa jatuh ke dalam katastrofisme. Kami belajar untuk khawatir dengan cara yang konstruktif dan non-kekalahan. Dalam situasi kesulitan dan ketidakpastian, pikiran kita harus selalu menjadi sekutu terbaik kita.

Bisakah pengalaman Coronavirus mengubah kita?

Bisakah pengalaman Coronavirus mengubah kita?

Bagaimana pengalaman Coronavirus mengubah kita? Jejak apa yang akan kita tinggalkan dalam satu, lima atau sepuluh tahun? Mari kita pikirkan.