Zen tale: bunuh sapi itu!

Zen tale: bunuh sapi itu!

Rutinitas sering kali menjebak dan membatasi kita. Tapi begitu nyaman dan aman sehingga kita cepat terbiasa sehingga kita melupakannya. Namun, kisah zen tentang sapi adalah salah satu anekdot yang bekerja seperti lonceng. SEBUAH bangun menuju apa yang tidak dapat kita lihat dalam kehidupan sehari-hari tetapi itu mempengaruhi kita lebih dari yang kita pikirkan.

Terima kasih untuk ini sejarah zen, kita akan menemukan simbolisme sapi yang sebenarnya , apa yang akan kita dapatkan darinya dan tingkat ketergantungan yang bisa kita kembangkan terhadap semua yang dijaminnya. Tapi, di atas segalanya, itu akan membantu kita mengetahui sapi mana dalam hidup kita.



'Rutinitas adalah bentuk lain dari kematian'.



-Anonim-

hukuman mati di dunia



film tentang perubahan hidup

Kisah zen tentang sapi

Kisah Zen tentang sapi menceritakan tentang seorang Guru bijak yang berjalan melintasi ladang bersama muridnya. Suatu hari, mereka mendapati diri mereka berada di depan sebuah rumah kayu yang dihuni oleh pasangan dengan ketiga anak mereka. Mereka semua babak belur, dengan pakaian compang-camping dan kotor. Kaki telanjang mereka, lingkungan di sekitar mereka sangat buruk miskin .

Guru bertanya kepada kepala keluarga bagaimana mereka bisa bertahan hidup, karena tidak ada industri atau perdagangan di sekitarnya, selain tidak melihat kekayaan di dekatnya. Dengan sangat tenang, ayahnya menjawab: 'Lihat, kami memiliki seekor sapi yang membuat kami beberapa liter susu sehari. Kami menjual sebagian dan dengan uang kami membeli barang lain, sementara kita mengonsumsi bagian lainnya. Jadi kita bisa bertahan hidup ”.



Sapi di ladang

Guru berterima kasih kepada mereka atas informasinya, menyapa mereka, dan pergi. Dia pergi dan berkata kepada muridnya: 'Cari sapi itu, pimpin ke jurang dan dorong ke atas tebing.'

Pemuda itu heran, sapi adalah satu-satunya alat rezeki bagi keluarga yang sederhana itu. Tapi dia berpikir bahwa Gurunya punya alasan untuk meminta dia melakukan tindakan seperti itu dan, dengan susah payah, membawa sapi itu ke jurang dan mendorongnya ke bawah. Pemandangan mengerikan itu melekat di benaknya selama bertahun-tahun.

Belakangan sang murid, merasa bersalah atas apa yang telah dilakukannya, memutuskan untuk meninggalkan Guru untuk kembali ke tempat itu dan bertanya memaafkan kepada keluarga yang menyebabkan kerusakan besar. Saat dia mendekat, dia memperhatikan bahwa semuanya telah berubah. Rumah yang berharga dengan pepohonan di sekelilingnya, banyak anak bermain dan mobil yang diparkir di luar.

kecemasan kronis setiap hari

Pemuda itu merasa lebih sedih dan putus asa memikirkan bahwa keluarga yang rendah hati itu telah menjual segalanya untuk bertahan hidup. Ketika dia bertanya tentang mereka, mereka menjawab bahwa mereka selalu ada, bahwa mereka tidak pergi. Dia berlari ke dalam rumah dan menyadari bahwa itu memang dihuni oleh keluarga yang sama seperti saat itu. Jadi, dia bertanya kepada kepala keluarga apa yang terjadi dan dia, dengan senyum lebar, menjawab:

“Kami memiliki seekor sapi yang memberi kami susu dan kami tinggal bersama. Tetapi suatu hari sapi itu jatuh dari jurang dan mati. Sejak saat itu, kami mendapati diri kami dipaksa untuk melakukan hal-hal lain, untuk mengembangkan keterampilan lain yang tidak pernah kami bayangkan sebelumnya. Jadi, kami mulai sukses dan hidup kami berubah ”.

frasa sejak Anda masih kecil

Kenyamanan melakukan 'sama seperti biasa'

Mungkin, seperti muridnya, Anda merasa ngeri dengan keputusan Guru untuk melemparkan sapinya dari jurang. Namun, cerita ini ini adalah metafora tentang bagaimana bertindak dengan apa yang membuat kita merasa nyaman tetapi, pada saat yang sama, membatasi kita.

Laki-laki di tebing

Saat keluarga miskin dibiarkan tanpa rezeki yang mereka raih untuk bertahan hidup, tidak ada yang tersisa selain mencari alternatif. Nah, alih-alih menghadapi lebih banyak kemiskinan, anggota keluarga menemukan cara untuk berkembang, fakta yang tidak pernah mereka bayangkan. Jika sapi tidak pernah menghilang dari kehidupan mereka, mereka akan terus hidup dalam kemiskinan, tanpa keluar darinya, tanpa percaya bahwa mereka dapat melangkah lebih jauh.

Banyak orang bersyukur atas momen-momen dalam hidup yang, meskipun menyakitkan dan sulit, memaksa mereka untuk keluar dari itu zona aman di mana mereka telah menetap dan dengan demikian tetap diblokir. Sebagai manusia, kita mencari keamanan, kenyamanan, apa yang tidak membuat kita hidup dalam ketidakpastian. Tetapi, ketika semua itu berantakan, kami menemukan keterampilan dan kualitas yang tidak pernah kami bayangkan, yang tetap tertidur.

Kisah zen tentang sapi mendorong kita untuk mencari apa yang membatasi kita. Ini mungkin pekerjaan yang tidak kami sukai, tetapi memberi kami keamanan finansial di akhir bulan; itu bisa menjadi kepuasan mendapatkan penghasilan untuk bepergian, yang ketidakamanan tentang kemungkinan kejadian tak terduga berarti bahwa kita tidak akan pernah melakukan perjalanan itu ...

Kisah Zen tentang sapi luar biasa karena memungkinkan kita untuk merenungkan cara hidup kita. Apalagi jika ada kami mengeluh dalam hidup kita. Tidak perlu menunggu Tuan datang untuk membuang sapi yang membatasi kita begitu banyak dari jurang. Hari ini, kita dapat melihat melampaui kenyamanan kita untuk menyadari potensi yang kita miliki. Karena kami tidak memiliki batasan. Kitalah yang menimbulkan hambatan.

Gadis dengan mata tertutup pertumbuhan pribadi

Masing-masing dari kita, dalam hidup kita, memiliki seekor sapi untuk dibuang ke jurang. Apa milik anda?

Rutinitas: lautan perairan dalam

Rutinitas: lautan perairan dalam

Jika rutinitas yang kita andalkan terlalu kaku dan tidak menemukan saat-saat istirahat, itu bisa membuat kita lelah, dan banyak. Anda pasti akan mengetahui perasaan ini.