Pecahkan soal matematika

Apa yang dibutuhkan seorang murid untuk memecahkan masalah matematika? Apakah metode pengajaran mata pelajaran yang menarik dan rumit ini efektif?

Pecahkan soal matematika

Bagi beberapa siswa, memecahkan masalah matematika bisa jadi sangat sulit. Namun demikian, metode dan strategi yang dapat membantu baik guru maupun siswa.



Untuk memecahkan masalah matematika, perlu diketahui empat elemen fundamental. Hanya dengan mengajar siswa muda seluruh proses kita dapat berbicara tentang pendidikan yang memadai dan disesuaikan.



Murid yang memulai matematika sering berpikir bahwa ini adalah mata pelajaran yang rumit, tetapi mungkin saja kesulitan tersebut disebabkan oleh metode belajar atau mengajar. Untuk memahami cara kerja penalaran matematis, maka perlu diketahui empat aspek fundamental yang menyusunnya.

Aspek dasar penalaran matematis

Mari kita lihat apa saja aspek utama dari penalaran matematika dan bagaimana mereka dapat dikembangkan:



  • Memiliki pengetahuan linguistik dan faktual tepat untuk membangun representasi mental dari masalah.
  • Agar bisa membuat skema untuk mengintegrasikan semua informasi yang tersedia.
  • Memiliki keterampilan strategis dan metastrategis untuk memandu pemecahan masalah.
  • Ketahui prosedurnya yang memecahkan masalah matematika.

Elemen-elemen ini berkembang melalui empat fase yang berbeda. Ini adalah berbagai tahapan yang mengarah pada implementasi tindakan untuk solusi dari masalah tersebut , dan dapat diringkas sebagai berikut:

  • Terjemahan masalah.
  • Integrasi masalah.
  • Perencanaan solusi.
  • Menjalankan solusinya.
Belajar memecahkan masalah matematika

Langkah-langkah untuk memecahkan masalah matematika

1. Penerjemahan masalah

Murid yang menghadapi masalah matematika pertama-tama harus menerjemahkannya ke dalam representasi internal. Dengan cara ini, ini menciptakan gambaran dari data yang tersedia dan tujuan pertanyaan. Untuk menerjemahkan dengan benar pernyataan , murid harus mengetahui bahasa spesifik dan faktual. Misalnya, Anda sudah mengetahui bahwa persegi memiliki empat sisi yang sama.

Berkat penelitian, telah diamati bahwa siswa sering membiarkan dirinya dibimbing oleh aspek yang dangkal dan tidak penting. Teknik ini bisa berguna jika teks dangkal sesuai dengan masalahnya. Jika tidak, murid mungkin tidak mengerti apa sebenarnya pertanyaannya dan pertempuran itu akan hilang bahkan sebelum dimulai. Jika siswa tidak memahami masalahnya, maka mustahil baginya untuk menyelesaikannya.



Pendidikan matematika harus dimulai dengan mengajarkan terjemahan masalah . Sejumlah penelitian telah menunjukkan bahwa pelatihan khusus untuk membuat representasi mental dari masalah meningkatkan kemampuan matematika.

bagaimana mengatasi kekecewaan dalam persahabatan

hubungan dingin dengan ibu

2. Integrasi untuk memecahkan masalah matematika

Setelah menerjemahkan rumusan masalah menjadi representasi mental, langkah selanjutnya adalah integrasi. Untuk tujuan ini, sangat penting untuk mengetahui tujuan sebenarnya dari masalah tersebut. Penting juga untuk mengetahui sumber daya apa yang kita miliki. Sederhananya, tugas ini membutuhkan pandangan global tentang masalah matematika.

Kesalahan apa pun yang dibuat selama integrasi dapat memengaruhi pemahaman. Dalam kasus ini, murid merasakan sensasi tersesat. Tetapi bagian terburuknya adalah cenderung memperbaiki masalah dengan tidak benar. Oleh karena itu, perlu adanya penekanan pada aspek ini dalam mengajar mata pelajaran ini . Ini adalah poin kunci dalam mempelajari bagaimana memecahkan masalah matematika.

Seperti pada fase sebelumnya, bahkan selama integrasi, murid cenderung berfokus pada aspek yang lebih dangkal. Saat menentukan jenis masalah, dia tidak memperhatikan tujuannya, tetapi pada karakteristik yang tidak relevan. Untungnya, ada solusinya: pengajaran khusus. Artinya, dengan membiasakan siswa pada kenyataan bahwa masalah yang sama dapat disajikan dengan cara yang berbeda.

Lihat masalah dari sudut pandang lain

3. Perencanaan dan pengawasan solusi

Jika siswa telah berhasil memahami masalahnya secara mendalam, inilah saatnya membuat rencana tindakan. Kita hampir mencapai tahap terakhir dalam memecahkan masalah matematika dengan sukses. Pada titik ini, masalah harus dipecah menjadi tindakan-tindakan kecil. Masing-masing akan membantu siswa mendekati solusi.

Mungkin ini adalah bagian proses yang paling sulit. Ini membutuhkan fleksibilitas kognitif yang cukup besar dan upaya eksekutif . Ini khususnya benar ketika murid menghadapi masalah baru.

Mengenai aspek ini, mengajar matematika hampir tidak mungkin dilakukan. Tetapi penelitian telah menunjukkan bahwa ada berbagai metode untuk meningkatkan hasil saat perencanaan. Mari kita lihat apa tiga prinsip penting yang menjadi dasarnya:

  • Pembelajaran generatif. Murid belajar paling baik ketika mereka secara aktif membangun pengetahuan mereka sendiri. Ini adalah aspek kunci dalam file teori konstruktivis .
  • Pendidikan kontekstual. Memecahkan masalah matematika dalam konteks yang bermakna menumbuhkan pemahaman.
  • Pembelajaran kooperatif. Kerja sama mendukung pertukaran ide di antara siswa. Hal ini memungkinkan mereka untuk memperkuat pendapat pribadi dan pembelajaran generatif.

4. Memecahkan masalah matematika: solusinya

Di sini kita berada pada langkah terakhir dalam memecahkan masalah matematika. Sekarang murid akan dapat menggunakan apa yang telah dia pelajari untuk menyelesaikan beberapa operasi atau bagian dari suatu masalah. Rahasia eksekusi yang baik adalah membiasakan diri dengan keterampilan dasar. Ini akan membantu siswa untuk memecahkan masalah tanpa mengganggu proses kognitif lainnya.

Untuk mengembangkan keterampilan ini, latihan dan pengulangan adalah metode yang sangat baik. Tetapi dimungkinkan juga untuk memperkenalkan metodologi lain untuk mengajar matematika (seperti pengertian bilangan dan penghitungan garis numerik), yang berguna untuk memperkuat pembelajaran.

Intinya: Memecahkan masalah matematika adalah latihan yang kompleks. Ini membutuhkan pemahaman tentang berbagai proses yang terkait satu sama lain. Mencoba mengajarkan mata pelajaran ini dengan cara yang sistematis dan kaku tentu tidak akan berguna. Jika kita ingin siswa mengembangkan keterampilan matematika, kita perlu menggunakan fleksibilitas. Hanya dengan cara ini dimungkinkan untuk mendukung konsentrasi pada semua proses yang terlibat.

Bagaimana sikap mental mempengaruhi kemampuan memecahkan masalah?

Bagaimana sikap mental mempengaruhi kemampuan memecahkan masalah?

Terkadang bahkan memecahkan masalah yang sangat sederhana berubah menjadi pengembaraan yang nyata. Apakah hal ini pernah terjadi kepadamu? Bagaimana sikap kita mempengaruhi