Kursi kosong: saat Natal diwarnai dengan nostalgia

Kursi kosong: saat Natal diwarnai dengan nostalgia

Atur meja. Kursi kosong. Hubungan yang rusak. Pisahkan keluarga. Natal, periode kegembiraan dan reuni, diwarnai dengan nostalgia, kesedihan, kesedihan, ketidakbahagiaan. Ciri khas dari tanggal-tanggal ini tidak ada lagi. Kami tidak lagi merasakan kegembiraan dari kursi kami.

masa-masa sulit bagi para pemimpi



Tidak lagi. Natal tidak lagi cahaya yang selalu menyala, karena seseorang hilang, karena segala sesuatu berubah seiring berlalunya tahun dan kita kehilangan emosi indah yang menyerang kita sebagai anak-anak, kita meninggalkan kepolosan yang membuat kita menghargai setiap detail kecil. Bahkan banalitas yang paling kecil pun penuh dengan keajaiban hidup yang sekarang tidak bisa kita lihat dengan kebencian dan ketidakhadiran.



Mengapa kesedihan menyerang kita pada saat-saat ini? Ketika liburan semakin dekat dan persiapan, hadiah, dekorasi, dan pilihan menu mulai terbentuk, saya ingat mereka terbang dan mendarat di pikiran kita. Kita tidak bisa menghindarinya. Kekuatan menggugah Natal membuat kita memperhatikan lebih banyak ketidakhadiran, yang diputuskan di meja dan yang telah terjadi.

Topi Santa Claus di tepi sungai

Berapa banyak kita di 24? Dan 25? Siapa yang datang? Dimana saya menempatkan diri saya?

Berapa banyak kita di 24? Dan 25? Siapa yang datang? Dimana saya duduk Tak pelak, pertanyaan-pertanyaan ini muncul dengan adanya kursi-kursi kosong yang sesuai dengan orang yang tidak ada di sana, orang yang sudah pindah atau yang sudah meninggal. Kenangan masa lalu, saat-saat yang sekarang tampak lebih bahagia, lebih lengkap, lebih milik kita daripada yang akan datang dan yang sekarang.



Orang-orang yang jauh, mereka yang hidupnya telah menempuh jalan lain, mereka yang memilih untuk tidak berada di sana, mereka yang membuat diri mereka tidak mau, mereka yang terbawa arus kematian . Kursi-kursi kosong itu, yang tidak ditempatinya secara fisik, menemani kita pada tanggal-tanggal ini untuk mentransfer penderitaan ke saat ini.

Penderitaan yang dibius dan tertidur dari rutinitas kehidupan sehari-hari. Kursi kosong sakit , isi mata kita dengan air mata, isi jiwa kita dengan rasa sakit dan pelukan yang tersisa tanpa ada tubuh untuk dipegang.

Tentu, mereka sakit. Tetapi di kursi kosong ada ruang untuk dipeluk, menerima dan memberi nama tanpa rasa takut, karena kita bisa menangis ketiadaan , tapi kursi yang ditempati pantas mendapatkan senyum kita.



Tidak perlu memaksakan diri untuk ceria, tapi mencari keadaan damai dan tenang itu bagus. Ketakutan, kesedihan dan kesedihan tidak abadi, bahkan jika itu membuat kita takut.

Gadis dari Santa Claus

Kursi kosong: Natal adalah kontradiksi

Natal adalah kontradiksi yang nyata. Keajaiban yang dihasilkan dengan berbagi waktu yang baik berbenturan dengan penderitaan yang disebabkan oleh ketidakhadiran, dari keinginan untuk bertemu lagi dengan orang yang telah meninggal, dari penyesalan atas kursi kosong karena pilihan atau karena pertengkaran kesuksesan selama bertahun-tahun.

Dalam pengertian ini, sangat penting bahwa di antara mereka yang hadir Anda berbicara secara alami, agar Anda membiarkan perasaan ini keluar dari hati. Jika tidak, bayangan kursi kosong akan menginfeksi setiap orang dengan suasana hati yang kontradiktif dan menciptakan suasana kata-kata yang tak terucapkan.

Tak bisa kita hindari bahwa beberapa kursi tetap kosong, tetapi harus diingat bahwa ada juga kursi yang ditempati, penuh kehadiran dan cinta. Mungkin tidak semua kursi yang ditempati memberi kita kesejahteraan, tetapi ini seharusnya tidak menghilangkan kepentingan orang lain, yang membuat kita merasa nyaman. Kita harus ingat bahwa hidup cepat atau lambat akan memisahkan kita dari kursi yang sangat kita cintai hari ini.

Manusia salju dengan hati di tangan

Dalam liburan ini, yang sudah lama ditunggu oleh seseorang dan ditolak oleh orang lain, kita harus bersulang untuk semua yang kita miliki. Karena itu selalu baik untuk mengangkat gelasmu dan bersyukurlah sebagai milik kita jantung masih berdetak. Mari kita istirahatkan kursi yang ditempati dan mengingat saat-saat indah ketika kursi kosong masih bersama kita.

Sekarang kami hanya perlu mendoakan Anda liburan yang indah, penuh kegembiraan dan kebahagiaan. Selamat Natal!

Terkadang menemukan diri Anda bersama keluarga berarti kembali menjadi seseorang yang tidak Anda miliki lagi

Terkadang menemukan diri Anda bersama keluarga berarti kembali menjadi seseorang yang tidak Anda miliki lagi

Kadang-kadang reuni keluarga dapat membuat kita merasa seperti seseorang yang bukan lagi kita atau belum pernah dan bisa sangat membuat frustrasi.