Dari apa yang Anda miliki, sikap adalah hal yang paling penting

Di antara apa yang Anda miliki, file

Bagi banyak orang, hidup seperti itu tidak masuk akal. Hari-hari memperoleh maknanya tergantung pada cara kita melihat sesuatu, nilai yang kita berikan kepada mereka, dan dampak yang kita izinkan terhadap kehidupan kita. Karena itu kami dapat mengatakan itu kitalah dengan sikap kita yang memahami apa yang terjadi di sekitar kita.

keluarkan kami orang-orang dari berlin zoo



Pastinya Anda akan menemukan orang-orang yang selalu defensif, yang selalu mencari makna tersembunyi di balik segalanya dan yang selalu menginginkannya. lihat sisi negatif dari koin . Mereka memiliki sikap tertutup, tidak terlalu reseptif dan bahkan tidak dewasa. Dunia mereka tidak lebih dari sebuah terowongan buntu.



Realitas hanya masuk akal melalui pikiran, kasih sayang, dan nilai kita. Kami menciptakan apa yang kami pikirkan Oleh karena itu, sikap kita terhadap kehidupan dan cara kita membiarkan sesuatu memengaruhi kita adalah penting.

Sikap dan kepribadian mereka selalu berhubungan. Namun sementara kita memiliki kemampuan untuk mengubah yang pertama dan mengarahkannya ke perspektif yang lebih terbuka dan positif, kepribadian kita memiliki akar yang lebih dalam, dan tidak ada yang bisa mengubahnya dalam semalam.



Kita semua menjalani saat-saat gelap, kehidupan kita sehari-hari selalu membawa serta awan kelabu yang tidak akan hilang dalam bisikan. Terkadang, alih-alih melawan sesuatu, satu-satunya solusi adalah menerimanya dan selalu menjaga sikap positif dan konstruktif.

'Hidup selalu menghadapkan kita dengan hari-hari kelabu dan hari-hari hitam, tapi buka saja payung dan tunggu sampai hujan berhenti. Tidak perlu terburu-buru, dan saat Anda tidak menduganya, badai akan pergi dan meninggalkan ruangan untuk hari yang lebih cerah. '

sikap2

Sikap Anda terhadap apa yang terjadi pada Anda

Dan Anda, bagaimana Anda menghadapi kehidupan yang Anda hadapi? Pertama-tama kita harus menunjukkan itu sikap dibangun melalui apa yang kita yakini, tetapi juga berkat emosi kita. Untuk alasan ini, terkadang, reaksi kita terhadap peristiwa tertentu bergantung pada keadaan pikiran kita pada saat itu.



Ingatlah selalu bahwa Anda dapat mengontrol sikap Anda. Sana perbedaan antara hari baik dan hari buruk itu tidak tergantung pada pakaian yang Anda kenakan atau cara orang lain memperlakukan Anda . Itu tergantung pada sikap Anda dan pada kekuatan implisit yang membuat Anda mampu menghadapi segalanya.

Psikologi sosial memberi tahu kita bahwa sikap sebenarnya sangat terkait dengan tiga dimensi yang layak untuk direnungkan sejenak.

Dimensi kognitif

Bagaimana Anda menafsirkan apa yang terjadi pada Anda? Bagaimana Anda menghubungkan pengalaman baru dengan pengalaman sebelumnya?

Jika Anda punya janji dan orang yang seharusnya Anda temui tidak muncul, Anda dapat, misalnya, menyalahkan diri sendiri atau fakta bahwa Anda tidak hadir. selalu sial dalam cinta , kepada ibumu yang mengatakan bahwa 'kamu tidak akan pernah menikah', dll. Itu artinya representasi internal kita, keyakinan kita, dan apa yang kita salahkan yang menciptakan sikap negatif kita.

Dimensi afektif

Ketika datang ke emosi dan sikap, kita dapat mengidentifikasi tiga kategori berbeda. Ada orang yang, seperti yang bisa Anda tebak, hampir selalu menunjukkan perasaan negatif terhadap lingkungannya. Penyebabnya terletak pada beberapa pengalaman yang belum mereka kelola secara memadai.

Ada juga orang yang biasanya bersikap positif . Dan akhirnya, ada orang yang membiarkan dirinya terbawa oleh apa yang dipikirkan orang lain, tidak mengambil sikap, tidak bereaksi dan menunjukkan dirinya acuh tak acuh.

jangan sampai kelakuan orang lain

Dimensi perilaku

Dalam hal ini, menarik untuk mengamati bahwa kita semua memiliki kecenderungan yang agak teratur yang membuat kita bereaksi hampir selalu dengan cara yang sama di depan berbagai situasi. Ada yang menghindar tanggung jawab , yang mengambil miliknya dan milik orang lain ... Artinya masing-masing dari kita, tergantung pada sikapnya, mengikuti pola perilaku tertentu.

sikap3

Bagaimana selalu menjaga sikap positif terhadap kehidupan

Tidak mudah dan bahkan tidak diinginkan untuk mengambil sikap positif setiap hari dalam hidup kita. Kita semua mengalami saat-saat putus asa, dan bukan ini yang membuat kita lebih atau kurang kuat. Kita semua adalah manusia dan oleh karena itu kita rentan. Tapi jangan pernah meragukannya: kekuatan Anda juga ada dalam kerentanan Anda.

Terkadang saya tidak menangis karena saya lemah, tetapi karena saya lelah menjadi kuat. Tetapi ini hanya masalah beberapa detik dan setelah melepaskan ketegangan, saya memperoleh kembali sikap seseorang yang dapat mengatasi segalanya, karena inilah yang telah diajarkan kehidupan kepada saya.

Kami harus mengerjakannya sikap positif setiap hari. Ini seperti layar yang harus dijaga agar tetap kencang jika kita ingin angin membawa kita ke tempat yang kita inginkan , dan untuk ini kita harus tetap mengontrol tiga dimensi yang telah kami tunjukkan kepada Anda: pikiran, emosi, dan perilaku kita. Selalu pertahankan mereka!

  • Konotasi emosional Anda penting : tergantung pada emosi yang Anda kaitkan dengan sebuah pengalaman, sikap Anda akan positif atau negatif. Contoh : Bahwa Anda pernah ditolak sekali tidak boleh membuat Anda berubah dalam kaitannya dengan hubungan romantis. Kata 'tidak' tidak mengurangi nilai Anda sebagai pribadi; itu akan mendorong Anda untuk mencari seseorang yang lebih cocok untuk Anda.
  • Sadarilah bahwa Anda tidak dapat mengontrol semuanya: sebagai manusia, kita memiliki batasan dan kita tidak memiliki kendali atas segala sesuatu di sekitar kita, karena dunia tidak selalu bisa berputar seperti yang kita inginkan. Contoh : Mengingat situasi ekonomi saat ini, Anda mungkin mengalami beberapa kesulitan, tetapi Anda tidak harus berhenti mempercayai Anda tujuan , negara Anda atau orang-orang di sekitar Anda. Mulailah mempercayai diri sendiri, karena masyarakat terdiri dari orang-orang, dan Anda juga bagian darinya. Jadilah bagian dari perubahan.
  • Tingkatkan cinta diri Anda : jika Anda tidak percaya pada diri sendiri, Anda tidak menghargai diri sendiri dan Anda tidak mengerti bahwa Anda memiliki hak untuk membuat kesalahan dan belajar untuk bahagia, tidak ada yang akan melakukannya untuk Anda. Anda adalah penguasa takdir Anda dan sikap Anda adalah kompas yang memungkinkan Anda mendaki gunung. Tetapi semua ini hanya akan terjadi jika Anda mengizinkannya untuk diri Anda sendiri dan, di atas segalanya, jika Anda benar-benar mempercayainya.
sikap4 Kecantikan adalah sebuah sikap

Kecantikan adalah sebuah sikap

Kecantikan otentik yang membuat Anda jatuh cinta adalah sikap, bukan hadiah fisik

Gambar milik Claudia Tremblay dan Mariana Kalacheva